Nyeri Dada Sebelah Kiri Hilang Timbul, inilah Penyebab dan Penanganannya

- Jurnalis

Minggu, 1 Oktober 2023 - 10:15 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ilustrasi nyeri dada sebelah kiri

Ilustrasi nyeri dada sebelah kiri

KESEHATAN, indigo99.com | Nyeri dada sebelah kiri hilang timbul sebaiknya tidak dianggap sepele, apalagi jika nyeri yang dirasakan kunjung membaik atau sering berulang. Pemeriksaan dan penanganan oleh dokter diperlukan untuk mengatasi keluhan yang dirasakan sesuai dengan kondisi yang mendasarinya.

Dikutup dari Popularutas.com. Bahwa Nyeri dada sebelah kiri hilang timbul seringkali dikaitkan dengan gangguan pada jantung. Padahal keluhan ini juga bisa disebabkan oleh gangguan atau penyakit pada sistem pernapasan, sistem pencernaan, sistem muskuloskeletal, bahkan masalah psikologis.

Meskipun umumnya disebabkan oleh masalah pada jantung, nyeri dada sebelah kiri hilang timbul juga bisa disebabkan oleh kondisi medis lain. Berikut ini beberapa kondisi yang dapat menyebabkan nyeri dada sebelah kiri hilang timbul, seperti dikutip dari alodokter:

ADVERTISEMENT

ads.

SCROLL TO RESUME CONTENT

1. GERD

Gastroesophageal reflux disease (GERD) ditandai dengan nyeri seperti terbakar di dada yang biasanya terjadi setelah makan dan memburuk pada malam hari atau saat berbaring. Rasa seperti terbakar di dada akibat GERD bisa disertai dengan nyeri dada sebelah kiri, tepatnya di belakang tulang dada yang disebut epigastrium.

2. Gastritis

Adanya peradangan pada dinding lambung atau gastritis bisa menyebabkan bagian perut sebelah kiri atas hingga dada kiri terasa nyeri yang menusuk dan berulang. Selain nyeri, gastritis juga ditandai dengan mual dan muntah, perut kembung, cegukan, serta sesak napas maupun merasa lemas, bahkan demam.

3. Asma

Asma terjadi ketika otot-otot di saluran pernapasan menyempit akibat terpapar alergen atau infeksi, maupun karena aktivitas tertentu. Kondisi ini membuat penderitanya sulit bernapas, mengalami mengi, dan batuk-batuk.

Selain itu, serangan asma juga bisa menimbulkan sesak dan nyeri dada sebelah kiri hilang timbul.

4. Emboli paru

Nyeri dada sebelah kiri yang hilang timbul dapat disebabkan oleh emboli paru, yaitu penyumbatan paru oleh gumpalan darah. Nyeri dada akibat emboli paru terasa parah dan tajam, bahkan dapat terasa seperti serangan jantung.

Rasa nyeri tersebut dapat memburuk saat Anda batuk, membungkuk, atau menarik napas dalam.

Baca Juga :  Akibat Petugas KPPS Kelelahan, TPS 13 Tahaya - Haya Ditinggal Tidur

5. Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK)

Nyeri dada sebelah kiri hilang timbul bisa jadi merupakan tanda Anda mengalami PPOK. Munculnya nyeri ini disebabkan oleh kekakuan otot-otot pernapasan, sehingga membuat proses bernapas lebih sulit dan terasa menyakitkan.

Seiring berjalannya waktu, paru-paru penderita PPOK dapat membesar akibat terperangkapnya udara dan menekan lambung. Tekanan inilah yang menyebabkan rasa nyeri sekaligus membuat perut bergas dan terjadinya refluks asam lambung.

6. Penyakit jantung koroner

Berkurangnya aliran darah ke jantung pada penderita penyakit jantung koroner dapat menyebabkan nyeri dada sebelah kiri atau tengah (angina) yang berulang dan sesak napas. Nyeri dada karena kondisi ini terasa seperti ditindih atau ditimpa benda berat yang dapat menjalar ke bagian tubuh lain, seperti leher, lengan, atau punggung.

7. Perikarditis

Perikarditis adalah peradangan yang terjadi pada perikardium, yaitu kantong tipis yang melapisi jantung. Kondisi ini dapat menimbulkan nyeri yang menusuk atau menekan di dada bagian kiri atau belakang tulang dada.

Selain nyeri dada sebelah kiri hilang timbul, perikarditis juga bisa ditandai dengan tungkai atau perut membengkak, jantung berdebar, cepat lelah, demam, dan batuk.

8. Diseksi aorta

Diseksi aorta atau robeknya pembuluh darah aorta dapat menimbulkan nyeri hebat yang muncul secara tiba-tiba pada dada sebelah kiri. Nyeri yang dirasakan bisa menjalar ke punggung, leher, hingga rahang.

Kondisi ini juga bisa menyebabkan sesak napas, mati rasa atau kesemutan di satu sisi tubuh, nyeri di tungkai, kesulitan berjalan kulit pucat dan berkeringat, serta linglung.

9. Kram otot dada

Nyeri dada sebelah kiri hilang timbul bisa disebabkan oleh otot dada yang tegang atau tertarik. Kondisi ini sering kali terjadi akibat aktivitas yang berlebihan, cedera akibat olahraga, tidak melakukan pemanasan sebelum olahraga, serta mengangkat benda sambil memutar tubuh.

Nyeri dada akibat kram otot biasanya dibarengi dengan munculnya memar dan bengkak di lokasi nyeri, serta sulit digerakkan.

Baca Juga :  2 Tahun Buronan Tersangka Korupsi, Seorang Kades di Polman Berhasil Diringkus Tim Tabur

10. Serangan panik

Nyeri dada sebelah kiri yang hilang timbul bisa terjadi saat mengalami serangan panik. Rasa nyeri ini dapat menyerupai serangan jantung yang disertai dengan sesak napas, jantung berdebar, gemetar, kedinginan atau kepanasan, mual, kesemutan atau mati rasa, serta perasaan terlepas dari kenyataan (derealisasi) dan takut lepas kendali.

Penanganan Nyeri Dada Sebelah Kiri Hilang Timbul

Penanganan nyeri dada sebelah kiri yang hilang timbul akan dilakukan sesuai dengan penyebabnya. Bila nyeri dada sebelah kiri tergolong ringan dan tidak disertai gejala yang mengarah ke penyakit jantung dan paru-paru, serta tidak memiliki riwayat penyakit tersebut, kondisi ini umumnya dapat ditangani dengan perawatan di rumah.

  • Berikut ini adalah perawatan di rumah untuk menangani nyeri dada sebelah kiri yang hilang timbul:
  • Tegakkan posisi tubuh bila nyeri dada sebelah kiri disebabkan oleh asam lambung yang naik ke kerongkongan.
  • Hentikan aktivitas dan berikan kompres dingin jika nyeri dada disebabkan oleh kram otot.
  • Konsumsi air lemon hangat beberapa menit sebelum makan untuk menetralkan asam lambung, sehingga nyeri dada dapat mereda.
  • Konsumsi teh chamomile, teh thyme, teh peppermint, atau teh oregano untuk relaksasi saluran pernapasan, sehingga serangan asma dan nyeri dada dapat diatasi.
  • Latihan pernapasan atau menerapkan teknik relaksasi untuk mengurangi stres dan cemas.
  • Hirup aromaterapi bila nyeri dada sebelah kiri disebabkan oleh asma atau stres dan cemas.
  • Konsumsi obat pereda nyeri jika nyeri dada terjadi akibat cedera otot.
  • Jika nyeri dada sebelah kiri hilang timbul disertai dengan sesak napas, sakit kepala, jantung berdebar cepat, serta nyeri menjalar ke perut, lengan, bahu, punggung, leher, hingga rahang, sebaiknya segera periksakan diri ke dokter untuk mendapatkan perawatan yang sesuai.

” Anda juga disarankan untuk segera ke ke instalasi gawat darurat (IGD) terdekat bila nyeri dada sebelah kiri yang hilang timbul menyerupai gejala serangan jantung.”

Editor : Aji

Berita Terkait

DKP Sulbar Terus Kembangkan Pembenihan dan Pembesaran Lobster
Diduga Bom Ikan Meledak, Nelayan Asal Kabuloang Mendapat Perawatan Serius
Gegara Bom Ikan Meledak Seorang Nelayan di Kabuloang Nyaris Tewas
2 Tahun Buronan Tersangka Korupsi, Seorang Kades di Polman Berhasil Diringkus Tim Tabur
Kecewa, Mahasiswa Universitas Wallecea Mamuju Segel Kampus
Peningkatan Nilai SPBE Tahun 2024
Pemilu 2024, Jatah Kursi PDIP di Sulbar Meningkat
Sabtu Besok, KPU Mamuju Gelar PSU di 3 TPS
Berita ini 253 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 23 Februari 2024 - 16:22 WIB

DKP Sulbar Terus Kembangkan Pembenihan dan Pembesaran Lobster

Jumat, 23 Februari 2024 - 15:31 WIB

Diduga Bom Ikan Meledak, Nelayan Asal Kabuloang Mendapat Perawatan Serius

Jumat, 23 Februari 2024 - 09:41 WIB

Gegara Bom Ikan Meledak Seorang Nelayan di Kabuloang Nyaris Tewas

Kamis, 22 Februari 2024 - 10:27 WIB

2 Tahun Buronan Tersangka Korupsi, Seorang Kades di Polman Berhasil Diringkus Tim Tabur

Rabu, 21 Februari 2024 - 22:40 WIB

Kecewa, Mahasiswa Universitas Wallecea Mamuju Segel Kampus

Selasa, 20 Februari 2024 - 21:05 WIB

Pemilu 2024, Jatah Kursi PDIP di Sulbar Meningkat

Selasa, 20 Februari 2024 - 13:15 WIB

Sabtu Besok, KPU Mamuju Gelar PSU di 3 TPS

Selasa, 20 Februari 2024 - 10:30 WIB

Berhasil Ungkap Kasus OTT Hingga Narkoba, 2 Satker Diganjar Penghargaan

Berita Terbaru

Kabid Perikanan budidaya, mengunjungi lokasi pembenihan dan pembesaran lobster air tawar di Kelurahan Rimuku.(Foto/Ucok)

Advertorial

DKP Sulbar Terus Kembangkan Pembenihan dan Pembesaran Lobster

Jumat, 23 Feb 2024 - 16:22 WIB

error: Content is protected !!