Lanjutan Sidang Korupsi Mantan Kadis Kehutanan Sulbar, JPU Hadirkan Sekretaris Bappeda

- Jurnalis

Kamis, 25 Mei 2023 - 10:14 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Sekretaris Bappeda Sulbar bersama rekanan Husni Mubaroq, jadi saksi di Pengadilan Tipikor Mamuju.(Foto/Nas)

Sekretaris Bappeda Sulbar bersama rekanan Husni Mubaroq, jadi saksi di Pengadilan Tipikor Mamuju.(Foto/Nas)

MAMUJU,indigo99.com | Sidang perkara korupsi pengadaan bibit lahan kritis tahun anggaran 2018, yang menyeret mantan Kadis Kehutanan Provinsi Sulbar, Fakruddin sebagai terdakwa kemabli digelar. Kamis 25 Mei 2023

Hari ini, sidang lanjutan korupsi kembali digelar di Pengadilan Tipikor Mamuju dengan meenghadirkan dua orang saksi yakni sekretaris Bappeda Provinsi Sular Muhammad Darwis Damir dengan Husni Mubaraq sebagai rekanan.

Saksi Husni Mubaroq dicecar sejumlah pertanyaan oleh Jaksa penuntut umum ( JPU ) Affandi. soal kegiatan pengadaan bibit lahan keritis yang dikerjakan oleh saksi Husni Mubaroq sebagai pejabat pengadaan barang.

Saksi Husni Mubaraq dalam keterangannya menyebutkan dalam kegiatan pengadaan bibit lahan kritis tahun anggaran 2018, pada kegiatan ini mengaku menggunakan 2 perusahaaan milik orang lain yakni CV Marendeng dengan CV Maju Sejahtera. Selain itu saksi juga mengaku dalam kegiatan tersebut pihak rekanan menyiapkan pengadaan bibit jabon dengan pohon melina yang diambil langsung dari penangkaran Kabupaten Luwuk.

Selain itu kata saksi Husni, informasi kegiatan dari dinas kehutanan dapat dari aplikasi sistim informasi rencan umum pengadaan ( Sirup ). Husaeni juga mengaku, setelah mengetahui informasi tersebut di lanjutkan dengan sering dengan salah satu rekannya yang diketahui bernama Muksin.

Baca Juga :  12 Polisi Sulbar Masuk Daftar Pemecatan, 2 Orang Terbukti Sebagai Calo Casis Polri

“ Iya ada dua perusahaan yang dipakai CV Marendeng dengan CV Global, dan yang dikerjakan jabon denga melina yang saya ambil dari penagkaran di kabupaten Luwuk. Informasi kegiatan saya dapat dari Sirup tetapi saya masih sering dengan rekan saya atas nama Muksin, “ kata Husaeni yang menjawab pertanyaan JPU.

Sementara saksi Muhammad Darwis Damir, hanya menerankan proses penganggaran dan tidak menahu soal adanya kegiatan di Dinas Kehutanan Provinsi Sulbar.

Sementara Nasrun, selaku penasehat hukum terdawa Fakruddin, mengaku apa yang disampaikan oleh saksi Husni Mubaroq, kliennya tidak mengetahuinya. Namun berdasarkan fakta persidangan bahwa informasi yang didapat oleh saksi Husni Mubaroq didapat dari Sirup dan sama sekali tidak ada berhubungan dengan saksi Husni Muboraq.

“Kalau soal keterangan saksi tidak memberatkan sih. Dan memang tidak tahu menahu soal apa yang disampaikan dengan saksi Husni Mubaroq. Pada intinya difakta persidangan, kegiatan yang didapat oleh saksi bukan dari terdakwa melainkan dari Sirup dan sering dengan saksi Muksin soal kegiatan tersebut. Dan sama sekali saksi tidak pernah berhubungan langsung dengan klein kami, “sebut Nasrun.

Baca Juga :  Soal Upal. HMI Cabang Mamuju Gelar Aksi

Lanjutan sidang perkara korupsi pemeriksaan saksi ini di pimpin langsung oleh majelis hakim ketua Maslikun dengan dua hakim anggota Irawan Ismail bersama Syamsuriadi.

Sidang perkara korupsi ini akan kembali dilanjutkan pada pekan depan dengan agenda masih pemeriksaan saksi. Hingga saat ini, JPU telah menghadirkan 25 saksi yang telah di mintai keterangan di Pengadilan Tipikor Mamuju.

Seperti diketahui, kasus pengadaan bibit lahan kritis tahun anggaran 2018 pada Dinas Kehutanan Provinsi Sulawesi Barat ( Sulbar ), yang merugikan negara sebesar 1,1 Miliar. Kasus ini telah menyeret 3 tersangka dan satu orag menjadi terdakwa.

Pewarta indigo99.com : Aji

Berita Terkait

Pj Gubernur Sulbar Perdana Tanam Bibit Sukun di Pasangkayu
Laporan Dugaan Proyek Fiktif di RSUD Majene, Jaksa Lakukan Pulbaket
Dugaan Proyek Fiktif di RSUD Majene 500 Juta, Dilaporkan Kejaksaan
Kades Dusunan Barat Bersama Sekdesnya Jadi Tersangka Korupsi 
Proyek Alkes Dinkes Mamuju 2,5 Miliar, Rekanan Diperiksa
Lomba Balap Katinting Piala MP2 Resmi Ditutup, Katinting Pasir Putih Tercepat 
Hidupkan Olahraga Tradisional, MP2 Bersama Yudis Friend Gelar Lomba Katinting 
Sedang Mandi, Pria di Tampalang Nyaris Tewas Diserang Buaya
Berita ini 525 kali dibaca

Berita Terkait

Selasa, 28 Mei 2024 - 14:46 WIB

Pj Gubernur Sulbar Perdana Tanam Bibit Sukun di Pasangkayu

Selasa, 28 Mei 2024 - 14:27 WIB

Laporan Dugaan Proyek Fiktif di RSUD Majene, Jaksa Lakukan Pulbaket

Selasa, 28 Mei 2024 - 10:56 WIB

Dugaan Proyek Fiktif di RSUD Majene 500 Juta, Dilaporkan Kejaksaan

Senin, 27 Mei 2024 - 17:43 WIB

Kades Dusunan Barat Bersama Sekdesnya Jadi Tersangka Korupsi 

Senin, 27 Mei 2024 - 12:24 WIB

Proyek Alkes Dinkes Mamuju 2,5 Miliar, Rekanan Diperiksa

Sabtu, 25 Mei 2024 - 17:43 WIB

Hidupkan Olahraga Tradisional, MP2 Bersama Yudis Friend Gelar Lomba Katinting 

Jumat, 24 Mei 2024 - 21:19 WIB

Sedang Mandi, Pria di Tampalang Nyaris Tewas Diserang Buaya

Kamis, 23 Mei 2024 - 12:10 WIB

Seorang Ayah Minta Keadilan kepada Kapolda Sulbar, Anaknya Babak Belur Pelaku Belum Ditangkap 

Berita Terbaru

Pj Gubernur Sulbar, Bahtiar Baharuddin bersama Bupati Pasangkayu, melakukan penanaman perdana bibit sukun di salah satu lokasi di Pasangkayu.(H/Foto)

Advertorial

Pj Gubernur Sulbar Perdana Tanam Bibit Sukun di Pasangkayu

Selasa, 28 Mei 2024 - 14:46 WIB

YOVISTRA Antropometri  Full Set II  Ibu , Bayi dan Anak + Koper.(F ilustrasi /Yovistra)

Headline

Proyek Alkes Dinkes Mamuju 2,5 Miliar, Rekanan Diperiksa

Senin, 27 Mei 2024 - 12:24 WIB

error: Content is protected !!